Pengertian Pantun

3 min read

Deskripsi: Pengertian Pantun, karakteristik, fungsi, unsur, jenis-jenis dan contohnya.


Anda tentu sudah sering mendengar istilah pantun, bukan?

Secara garis besar, pengertian pantun mengacu pada salah satu jenis karya sastra lama yang masih terikat dengan beberapa aturan, seperti baris, bait, rima, dan irama.

Simak ulasan berikut untuk mengenal pantun dan jenisnya:

pengertian pantun
pengertian pantun

Pengertian Pantun

Pantun merupakan sebuah karya sastra lama yang berisi ungkapan pikiran dan perasaan seseorang untuk menghibur, memberi nasehat atau didikan, ataupun teguran/sindiran.

Pantun dapat ditemukan di berbagai acara adat atau event budaya sebagai salah satu bentuk kekayaan budaya asli Indonesia.

Pantun terdiri dari empat baris yang terdiri dari sampiran (baris pertama dan kedua) dan isi (baris ketiga dan keempat).

Beberapa ahli juga menyatakan pendapat mereka mengenai definisi pantun antara lain sebagai berikut.:

1. Herman J. Waluyo

Pengertian pantun menurut pendapat Herman J. Waluyo adalah salah satu bentuk karya sastra puisi Melayu asli yang sudah mengakar lama di dalam kehidupan masyarakat Indonesia.

2. R. O. Winsted

Pantun menurut pendapat yang dikemukakan oleh R. O. Winsted adalah sebuah rangkaian kata yang indah untuk menggambarkan perasaan, kasih sayang, kerinduan, kesedihan, kehangatan cinta, dan perasaan lainnya yang dirasakan oleh pengarang.

3. Sutan Takdir Alisjahbana

Pengertian pantun menurut Sutan Takdir Alisjahbana adalah salah satu karya sastra lama berupa puisi singkat yang sudah dikenal oleh masyarakat Indonesia sejak dahulu.

Pantun terdiri dari empat baris yang tiap barisnya terdiri dari 4-6 kata atau 8-12 suku kata.

4. Kaswan Darmadi dan Rita Nirbaya

Kaswan Darmadi dan Rita Nirbaya mengemukakan pendapat mengenai pengertian pantun yaitu jenis puisi Melayu yang terdiri dari 4 baris di setiap baitnya, dimana pada baris pertama dan kedua merupakan sampiran, sedangkan baris ketiga dan keempat adalah isi yang bersajak a-b-a-b.

5. Edi Warsidi dan Farika

Definisi pantun menurut pendapat Edi Warsidi dan Farika adalah salah satu jenis puisi lama yang sudah dikenal secara luas dalam berbagai bahasa yang ada di Nusantara.

Dalam bahasa Jawa, pantun biasa disebut dengan Parikan, sedangkan dalam bahasa Batak dikenal dengan sebutan Umpasa.

Karakteristik atau Ciri Pantun

Sesuai dengan pengertian pantun yang sudah dijelaskan sebelumnya, pantun memiliki karakteristik atau ciri tertentu yang membedakannya dengan karya sastra lainnya.

Berikut ini beberapa karakteristik yang dapat ditemukan dalam pantun:

  • Memiliki bait yang terdiri dari 4 larik (baris) di mana pada baris pertama dan kedua merupakan sampiran, sedangkan isinya berada pada baris ketiga dan keempat. Sampiran merupakan kalimat pengantar, sedangkan isi berisi pesan/amanat dari pengarang kepada pendengar.
  • Setiap larik/baris pada pantun terdiri dari 8 sampai 12 suku kata. Pada awalnya aturan ini bertujuan untuk mempermudah dalam pengucapannya karena pantun masih tergolong dalam karya lisan.
  • Menggunakan sajak dan rima (persamaan bunyi di akhir kalimat) dengan pola a-a-a-a atau a-b-a-b.

Fungsi Pantun

Seperti karya sastra lainnya, pantun diciptakan dengan tujuan tertentu. Berikut ini merupakan fungsi dan peranan pantun:

  • Sebagai alat untuk memelihara bahasa dan menjaga fungsi kata.
  • Sebagai sarana untuk berlatih berpikir sebelum berujar dengan memahami makna kata terlebih dahulu.
  • Untuk melatih seseorang berpikir asosiatif yaitu pemahaman mengenai makna suatu kata yang berkaitan dengan kata lainnya.
  • Sebagai alat penguat dalam menyampaikan suatu pesan atau amanat dari pengarang kepada pembaca/pendengar.

Unsur Pantun

Pantun memiliki 2 unsur pembentuk yang terdiri dari unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik. Berikut ini penjelasan mengenai kedua unsur yang terdapat di dalam pantun:

1. Unsur Intrinsik Pantun

Unsur intrinsik merupakan unsur pembentuk pantun yang berasal dari struktur pantun itu sendiri.

Unsur intrinsik terdiri dari tema, tokoh, latar (tempat, waktu, dan suasana), plot atau alur, dan amanat. Salah satu unsur yang paling khas dari sebuah pantun yaitu rima.

Rima merupakan persamaan bunyi di setiap akhir kalimat pada satu larik/baris di dalam pantun.

Dengan adanya rima inilah, pantun menjadi salah satu karya sastra yang indah dan memiliki daya tarik tersendiri bagi para pendengar/pembaca.

2. Unsur Ekstrinsik Pantun

Selain dibangun dengan unsur-unsur intrinsik, pantun juga diciptakan dengan unsur ekstrinsik yang berasal dari luar struktur pantun.

Unsur ekstrinsik merupakan latar belakang pengarang yang dituangkan dalam pantun. Unsur ini dapat berupa adat-istiadat, kondisi ekonomi dan sosial, agama atau keyakinan yang dianut, dan faktor lainnya.

Unsur ini juga bisa digunakan untuk mengarahkan penggunaan gaya bahasa dan makna yang terkandung di dalam isi pantun.

Jenis-jenis Pantun

Setelah memahami mengenai pengertian pantun, karakteristik, dan unsur pembentuknya, pantun dapat dibagi menjadi beberapa macam atau jenis. Jenis-jenis pantun antara lain sebagai berikut:

1. Pantun Anak

Sesuai dengan namanya, jenis pantun ini berhubungan dengan anak-anak. Pantun anak ini bertujuan untuk menghibur hati anak-anak sekaligus memberikan pendidikan bagi anak.

Contoh puisi anak yaitu sebagai berikut:

Burung merpati burung elang

Terbang di angkasa dengan cepat

Sebentar lagi ayah akan pulang

Membawa roti bakar rasa coklat

2. Pantun Nasehat

Pantun nasehat merupakan salah satu jenis pantun yang berisi nasehat, anjuran, himbauan, dan pesan moral yang ingin disampaikan pengarang kepada pendengar atau pembaca.

Contoh pantun nasehat yaitu sebagai berikut:

Jalan-jalan ke Pasar Melati

Jangan lupa membeli kelapa

Jadilah anak yang berbakti

Agar disayang orang tua

3. Pantun Jenaka

Pantun jenaka merupakan jenis pantun yang menghibur pendengar atau pembaca karena menggunakan kalimat yang mengandung humor (lucu).

Ada kuda memakai sepatu

Sepatunya baru warna hijau lumut

Tertawa aku karena lucu

Melihatmu menari seperti badut

4. Pantun Kepahlawanan

Pantun kepahlawanan merupakan jenis pantun yang berisi tentang semangat kepahlawanan dan jiwa patriotisme yang bisa dijadikan sebagai teladan hidup.

Berikut ini contoh pantun kepahlawanan:

Buah kedondong masam rasanya

Paling enak dimakan dengan gula

Wahai kamu generasi penerus bangsa

Bersama kita bangun Indonesia

5. Pantun Agama

Pantun agama merupakan jenis pantun yang berisi tentang pesan moral dan nasehat yang berkaitan dengan nilai-nilai religi.

Jenis puisi ini membahas mengenai hubungan antara manusia dengan pencipta-Nya.

Contoh pantun agama yaitu sebagai berikut:

Bunga mawar merah merekah

Kupu-kupu cantik terbang mendekat

Mari kita perbanyak sedekah

Sebagai bekal di akhirat

6. Pantun Teka-Teki

Pantun teka-teki merupakan jenis pantun yang berisi pertanyaan untuk menghibur dan mengakrabkan diri dengan orang-orang yang diajak berinteraksi.

Berikut ini contoh pantun teka-teki:

Tidur siang di atas tikar

Jangan lupa membawa keranjang

Hewan apa yang berbadan besar?

Punya hidung yang sangat panjang

7. Pantun Asmara (Berkasih-kasihan)

Pantun asmara atau pantun berkasih-kasihan merupakan jenis pantun yang berisi ungkapan cinta dan kasih sayang antara muda-mudi yang sedang kasmaran.

Jenis puisi ini menjadi cara untuk menyampaikan dan mengungkapkan perasaan kepada orang yang disukai.

Beli semangka di taman kota

Tamannya indah penuh bunga

Senyum cantikmu menumbuhkan cinta

Aku jadi terpesona dibuatnya

Dari penjelasan di atas, Anda menjadi semakin paham dengan pengertian pantun dan jenis-jenisnya, bukan?

Karakteristik unik yang terdapat di dalamnya juga menjadikan pantun memiliki ciri khas tersendiri yang membuatnya berbeda dari jenis karya sastra lainnya.

                                     
           

Contoh Daftar Pustaka

Deskripsi: Contoh daftar pustaka, tujuan dan cara menulisnya. Ketika...
Hans
4 min read

Cara Menulis Daftar Pustaka dari…

Deskripsi: Cara menulis daftar pustaka dari Jurnal. Jurnal merupakan...
Hans
4 min read

Pengertian Debat

Deskripsi: Pengertian Debat, tujuan, ciri-ciri, jenis, unsur, tata cara,...
Liwa Ayu Putri
3 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *