Pengertian Evaluasi

3 min read

Deskripsi: Pengertian Evaluasi, Fitur, Jenis, Tahapan, Manfaat.


Evaluasi termasuk dalam salah satu istilah umum yang sudah sangat sering digunakan di lingkungan perusahaan, sekolah, instansi pemerintah, dan berbagai komunitas kecil tertentu lainnya.

Biasanya, evaluasi dilakukan setelah suatu kegiatan selesai digelar. Kira-kira, apa ya pengertian evaluasi?

pengertian evaluasi
pengertian evaluasi

Pengertian Evaluasi

Istilah evaluasi berasal dari kata kerja bahasa Inggris “evaluation”, yang bermakna “membuat penilaian tentang jumlah atau nilai sesuatu”. Sedangkan secara harfiah, evaluasi adalah proses yang memeriksa program secara kritis.

Pemeriksaan ini melibatkan pengumpulan dan analisis informasi tentang kegiatan, karakteristik, dan hasil program.

Tujuannya adalah untuk membuat penilaian tentang suatu program, meningkatkan keefektifannya, dan /atau untuk menginformasikan keputusan pemrograman.

Fitur Nilai

Inilah sejumlah fitur nilai yang membedakan evaluasi dari jenis penyelidikan lain, seperti penelitian sains dasar, epidemiologi klinis, jurnalisme investigasi, atau jajak pendapat publik:

  • Evaluasi harus sistematis dan tidak memihak, bersifat metodis, memberikan informasi yang kredibel, andal, dan berguna untuk memungkinkan penggabungan pelajaran ke dalam proses pengambilan keputusan pengguna dan pemberi dana.
  • Evaluasi harus didasarkan pada bukti empiris dan biasanya pada metode penelitian sosial.
  • Kesimpulan yang dibuat dalam evaluasi mencakup aspek empiris dan aspek normatif.
  • Penilaian evaluasi mempertimbangkan nilai, prestasi, signifikansi atau kualitas untuk mengidentifikasi apa yang berhasil, untuk siapa, dalam hal apa, sejauh mana, dalam konteks apa, dan bagaimana.
  • Evaluasi dapat berfokus pada berbagai topik termasuk relevansi, aksesibilitas, kelengkapan, integrasi, pemenuhan tujuan, efektivitas, dampak, biaya, efisiensi, dan keberlanjutan.
  • Evaluasi dapat berfokus pada segala jenis inisiatif, seperti program, proyek, sub-program, sub-proyek, serta komponen atau elemennya.

Jenis-Jenis

Ada banyak jenis evaluasi, oleh karena itu metode evaluasi perlu disesuaikan dengan apa yang dievaluasi dan tujuan dari evaluasi itu sendiri. Jenis utama evaluasi adalah:

1. Evaluasi Proses

Jenis evaluasi ini digunakan untuk mengukur kegiatan program, kualitas program, dan siapa yang dijangkau. Evaluasi proses akan membantu menjawab pertanyaan tentang program Anda, seperti:

  • Apakah proyek telah mencapai target pasar?
  • Apakah semua kegiatan proyek menjangkau semua bagian dari target pasar?
  • Apakah peserta dan pemangku kepentingan utama lainnya puas dengan semua aspek proyek?
  • Apakah semua aktivitas dilaksanakan sesuai keinginan? Jika tidak mengapa?
  • Bagaimana jika ada perubahan yang telah dilakukan pada aktivitas yang dimaksudkan?
  • Apakah semua materi, informasi, dan presentasi sudah sesuai dengan target audiens?

2. Evaluasi Dampak

Evaluasi jenis ini digunakan untuk mengukur dampak langsung dari program dan sejalan dengan tujuan program.

Evaluasi dampak juga mengukur seberapa baik tujuan program dan sub-tujuan telah dicapai. Menerapkan evaluasi ini akan membantu menjawab pertanyaan, seperti:

  • Seberapa baik proyek mencapai tujuan dan sub-tujuan?
  • Seberapa baik perubahan jangka pendek yang telah dicapai?

3. Evaluasi Hasil

Evaluasi hasil berkaitan dengan efek jangka panjang dari program dan umumnya digunakan untuk mengukur tujuan program.

Dengan kata lain, evaluasi hasil mengukur seberapa baik tujuan program telah dicapai. Evaluasi ini akan membantu Anda menjawab pertanyaan, seperti:

  • Apakah tujuan program secara keseluruhan telah tercapai?
  • Bagaimana jika ada faktor di luar program yang berkontribusi atau menghambat perubahan yang diinginkan?
  • Bagaimana jika terjadi perubahan yang tidak diinginkan sebagai akibat dari program?

4. Evaluasi Sumatif

Setelah menyelesaikan program, evaluasi sumatif dilakukan untuk mempertimbangkan seluruh siklus program dan membantu dalam pengambilan keputusan, seperti:

  • Apakah program tersebut akan dilanjutkan?
  • Jika ya, apakah Anda melanjutkannya secara keseluruhan?
  • Apakah mungkin untuk mengimplementasikan program di pengaturan lain?
  • Seberapa berkelanjutannya program tersebut?
  • Unsur-unsur apa yang dapat membantu atau menghalangi program?
  • Apa yang dihasilkan dari program ini?

Tahapan dan Proses

1. Perencanaan

Pertimbangan terpenting selama fase perencanaan evaluasi proyek adalah memprioritaskan tujuan jangka pendek dan jangka panjang.

Selain itu, mengidentifikasi audiens target, menentukan metode pengumpulan data, serta menilai kelayakan masing-masing audiens target juga termasuk perencanaan.

Mendefinisikan dan mengidentifikasi pemangku kepentingan juga merupakan komponen penting dari tahap ini.

Mereka bisa menjadi orang yang terlibat dalam operasi program, orang yang dilayani atau dipengaruhi oleh program, atau pengguna utama evaluasi.

Pelibatan pemangku kepentingan dalam evaluasi tidak hanya membantu membangun dukungan untuk evaluasi, tapi juga meningkatkan kredibilitas.

Tak hanya itu saja, namun juga memberikan pendekatan partisipatif, dan menyediakan berbagai perspektif peserta & mitra.

2. Implementasi

Implementasi adalah fase penerapan rencana evaluasi Anda. Meskipun bisa sangat bervariasi dari proyek ke proyek, kemungkinan besar Anda akan berkonsentrasi pada strategi evaluasi formatif dan proses pada saat ini dalam upaya Anda.

Evaluasi selama penerapan program harus bisa menjawab pertanyaan berikut:

  • Apakah program berhasil merekrut dan mempertahankan peserta yang dituju?
  • Apakah program sudah menggunakan materi pelatihan yang memenuhi standar untuk akurasi dan kejelasan?
  • Apakah program dapat mempertahankan jadwal yang diproyeksikan?
  • Apakah program dapat berkoordinasi secara efisien dengan program dan kegiatan lain yang sedang berlangsung?
  • Apakah program memenuhi standar hukum yang berlaku?

3. Penyelesaian

Setelah menyelesaikan program, evaluasi dapat memeriksa hasil langsung atau dampak jangka panjangnya atau merangkum kinerja keseluruhannya.

Hasil program dapat didefinisikan sebagai “keadaan populasi target atau kondisi sosial yang diharapkan telah diubah oleh suatu program”.

Setelah hasil positif dari suatu program dikonfirmasi, evaluasi program selanjutnya dapat memeriksa dampak jangka panjang yang diharapkan dari program tersebut.

Tahapan ini juga dapat menentukan sejauh mana perubahan hasil dapat dikaitkan dengan program.

4. Diseminasi (Penyebaran) dan Pelaporan

Guna memastikan bahwa penyebaran dan pelaporan hasil kepada semua audiens yang sesuai dilakukan secara komprehensif dan sistematis, Anda perlu mengembangkan rencana diseminasi selama tahap perencanaan evaluasi.

Rencana ini harus mencakup pedoman tentang siapa yang akan mempresentasikan hasil, khalayak mana yang akan menerima hasil, dan siapa yang akan menjadi penulis manuskrip dan presentasi.

Penyebaran hasil evaluasi membutuhkan sumber daya yang memadai, seperti orang, waktu, dan uang.

Meskipun isi dan format laporan dapat bervariasi, penekanannya harus pada pengungkapan penuh dan penilaian yang seimbang, sehingga hasilnya dapat digunakan untuk memperkuat program. Diseminasi hasil juga dapat digunakan untuk membangun kapasitas di antara para pemangku kepentingan.

Manfaat

Berdasarkan pengertian evaluasi dan fitur nilai yang dimilikinya, para ahli menekankan bahwa evaluasi memiliki sejumlah manfaat, seperti berikut:

  • Menyediakan metode sistematis untuk mempelajari program, praktik, intervensi, atau inisiatif untuk memahami seberapa baik program tersebut mencapai tujuannya. Dengan kata lain, evaluasi dapat menunjukkan keberhasilan atau kemajuan program.
  • Membantu menentukan apa yang berhasil dengan baik dan apa yang dapat ditingkatkan dalam program tersebut.
  • Membantu menentukan apakah suatu pendekatan akan sesuai untuk direplikasi di lokasi lain dengan kebutuhan serupa.
  • Mengumpulkan informasi tentang pendekatan yang dapat dibagikan dengan orang lain.
  • Mempertahankan dukungan dari investor saat ini dan yang potensial.

Sebelum mengukur keefektifan proyek, Anda perlu menentukan apakah proyek tersebut dijalankan sebagaimana mestinya dan apakah dapat menjangkau khalayak yang dituju.

Inilah sebabnya mengapa evaluasi harus dilakukan sebelum melanjutkan program atau membuat program lainnya.

                                     
           

UX / User Experience

Deskripsi: Pengertian User Experience (UX), fungsi, dan penggunaannya. User...
Hans
2 min read

Cara Membuat Infografis

Deskripsi: Cara membuat Infografis agar konten semakin mudah di...
Hans
3 min read

Buku Pengembangan Diri

Deskripsi: Buku Pengembangan Diri. Salah satu kunci untuk meraih...
rezky
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *